Ilham Bintang: Jangan Hanya Bicara Soal Ecek-Ecek Dong, Pak Presiden

    Ilham Bintang: Jangan Hanya Bicara Soal Ecek-Ecek Dong, Pak Presiden
    Ilham Bintang, Jurnalis Senior Indonesia

    JAKARTA - Demokrasi Indonesia tampaknya tengah menghadapi masalah besar, masa sulit, mendekati Pemilu 2024. Sejumlah elit politik, paling tidak yang sudah mengemuka, tiga ketua Parpol sudah merongrong demokrasi kita  namun belum dapat sanksi.

    Mereka, Ketum  Partai Golkar, Airlangga Hartarto, Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan, dan Ketua Umum PKB, Muhaimin Iskandar. Ketiganya telah memantik kegaduhan karena berwacana untuk memperpanjang masa jabatan Presiden dan   penundaan Pemilu 2024 di tengah masyarakat. Dua hal itu sensitif diwacanakan karena merupakan roh  UUD 1945. 

    WARTAHAJI.COM
    market.biz.id WARTAHAJI.COM
    20% Rp 125.000
    Beli sekarang!

    Seperti sudah ditulis  sebelumnya, kita sesalkan itu karena ketiganya adalah "orang dalam" Presiden Jokowi. Ketiganya secara institusional, sebagai pimpinan parpol koalisi pendukung Jokowi.  

    Wajar muncul desakan  Presiden Jokowi segera bicara lagi menegaskan sikapnya soal wacana itu.

    XPRESS.CO.ID
    market.biz.id XPRESS.CO.ID
    20% Rp 125.000
    Beli sekarang!

    Sekurang-kurangnya, menegur ketiga pimpinan parpol dimaksud. Kita memang tahu, Presiden Jokowi  sudah berkali - kali menyatakan tidak punya niat dan berminat untuk lanjut menjadi Presiden RI tiga priode.

    Alasannya jelas karena faktor konstitusi yang melarang. Atas pertimbangan konstitusional  itu Presiden pun pernah berkata, pihak yang  berwacana presiden tiga priode "kalau tidak mau mengambil muka, pasti mau menjerusmuskan saya."

    Penegasan Jokowi sekali lagi penting untuk "membungkan" netizen yang hari-hari ini kembali memviralkan pernyataan Jokowi tempo hari sebelum menjadi Presiden RI. Yang sewaktu ditanya, menjawab  "tak pernah mikir mau jadi presiden".

    Kita juga teringat ucapan Presiden Jokowi yang pernah mengancam jika ada pihak (pembantunya) yang main - main dengan peraturan perundang-undangan terutama dalam hal korupsi, " saya akan gigit sendiri".  
    Fakta yang tersaji kini, sebenarnya sudah cukup menjadikan "tiga sekawan" itu sasaran empuk untuk digigit.  

    Bicara Isi WhatsApp

    Seminggu telah berlalu namun Presiden Jokowi belum merespons apa-apa. Ditunggu berbicara soal sensitif itu di Rapim TNI - Polri, Selasa (1/3), namun Presiden hanya tertarik  menyinggung soal isi WhatsApp Group di lingkungan Polri yang menganggunya. Jokowi pun meminta pimpinan TNI dan Polri menertibkan WAG yang membahas soal Ibu Kota Negara baru di Kaltim. Padahal, itu urusan "ecek-ecek " atau ringan saja sebenarnya.     Sekelas perbincangan warga WAG di lingkungan RT/RW. 

    Politisi PKS, Mardali Ali Sera, langsung mengingatkan Presiden, WAG adalah wilayah pribadi setiap warganegara. Masih berkait hak   rakyat yang dijamin di dalam pasal 33 UUD 1945. 

    Selain soal  WAG, Jokowi juga menyinggung ancaman Mubaliq yang radikal. Secara khusus dia  meminta pimpinan TNI - Polri tidak memberi kesempatan dai dai   radikal berceramah di lingkungannya.  Teguran itu langsung juga mengundang reaksi para ulama.

    Bukan hanya di lingkungan TNI-Polri, menurut mereka, sesuai kontitusi negara, di mana pun tidak boleh ada tempat yang mengakomodasi mubaliq radikal. TVOne semalam mengundang Ketua MUI KH  Cholil Nafis dan Ustaz Das'ad Latief, antara lain mengulas itu.

    Sayangnya, lagi-lagi yang diutus Ali Mochtar Ngabalin mewakili pemerintah.  Selain tak bijak, jejak digital Ngabalin sering  merusak substansi diskusi. Ibarat salat,   belum " waladdalin", Ngabalin mendahului berseru " aminnn" panjang dan suaranya menggelegar pula merusak speaker. 

    Ustaz Das'ad Latif meminta pemerintah merumuskan terlebih dahulu definisi dan kriteria apa yang tergolong mubaliq radikal. Mesti dibedakan Mubaliq yang merongrong negara (radikal) dengan mubaliq yang bersikap kritis menyampaikan  pesan kebaikan (amal ma'ruf nahi munkar). Jelas, yang terakhir bukan tergolong radikal. 
     
    "Saya paling sering dapat undangan tausiyah di lingkungan pejabat TNI - Polri. Tausiyah saya  sering diseling kritik sosial, juga terhadap penyimpangan penguasa. Biasa saja. Pengundang dan jemaah umumnya senang.
    "Masak begitu radikal? Masak mempertanyakan  minyak goreng, tempe, daging yang langka dan mahal, mau dibilang radikal?, " tanya  Ustaz kelahiran Sulsel itu yang terkenal dengan ucapan " beleng-beleng"nya. 

    Kepiting Goreng Spesial
    market.biz.id Kepiting Goreng Spesial
    13% Rp 8.509
    Beli sekarang!

    Peta Media Sosial 

    Kehendak memperpanjang masa jabatan presiden  atau menunda Pemilu 2024 memang  harus segera dihentikan.

    Ada yang sambil mengusulkan, agar ketiga pentolan Parpol itu  sebaliknya dipolisikan saja dengan dugaan  percobaan makar terhadap UU 1945. 

    Namun, disayangkan, Presiden Jokowi justru bicara lain pada  momen Rapim TNI - Polri. Presiden hanya menyoal isi WAG di lingkungan TNI - Polri  yang mempercakapkan soal IKN. Alasan  Jokowi melarang, karena IKN sudah menjadi keputusan pemerintah dan parlemen sudah mengeluarkan UU IKN. Padahal, kalau disimak cermat, konstitusi   yang mengunci perpanjangan jabatan presiden maupun penundaan Pemilu 2024 lebih tinggi derajatnya dibandingkan UU IKN.  

    Presiden mungkin juga belum "ngeh",  tiga pembantunya yang menghendaki penundaan Pemilu 2024, terang benderang memanipulasi suara rakyat. Muhaimin Iskandar misalnya. Secara  eksplisit, dia yang menyebutkan 60 ?ri 100 juta pengguna twiter di Tanah Air mendukung perpanjangan masa jabatan  Presiden Jokowi. Data  itu langsung dipatahkan oleh pakar IT Ismail Fahmi karena tidak valid. Pengusaha Drone Emprit tersebut menyebutkan pengguna akun twiter di Tanah Air hanya 18 juta 

    Black Coffee
    market.biz.id Black Coffee
    18% Rp 4.500
    Beli sekarang!

    " Sedangkan total jumlah  netizen yang ikut aktif dalam percakapan wacana perpanjangan masa jabatan ini tidak sampai 10 ribu akun. Dan, mayoritas menolak, " terang Ismail ketika saya hubungi Rabu (2/3) pagi.

    Ismail juga mengirimi saya peta percakapan netizen di twiter yang menggambarkan keadaan itu. Mengamati kegaduhan seminggu ini, rasanya demokrasi Indonesia memang tengah  terancam, membutuhkan pertolongan kita semua mempertahankannya secara at all cost.

    Jakarta, 2 Februari 2022

    Ilham Bintang

    Jurnalis Senior Indonesia

    Ilham Bintang
    Administrator

    Administrator

    Artikel Sebelumnya

    Polri Hentikan Kasus Nurhayati

    Artikel Berikutnya

    Kasad Jenderal Dudung Beri Penghargaan Atas...

    Komentar

    Berita terkait

    Peringkat

    Profle

    Achmad Sarjono verified

    Suferi

    Suferi verified

    Postingan Bulan ini: 3

    Postingan Tahun ini: 9

    Registered: May 4, 2021

    Redaksi Publik Blitar

    Redaksi Publik Blitar verified

    Postingan Bulan ini: 1

    Postingan Tahun ini: 243

    Registered: Jan 16, 2022

    Aa Ruslan Sutisna

    Aa Ruslan Sutisna verified

    Postingan Bulan ini: 0

    Postingan Tahun ini: 1

    Registered: Oct 23, 2021

    Zulfahmi chilalek

    Zulfahmi chilalek verified

    Postingan Bulan ini: 0

    Postingan Tahun ini: 0

    Registered: Nov 23, 2021

    Profle

    Achmad Sarjono verified

    Ustazd Zainal Arifin Ajak Peduli Sesama yang Tertimpa Musibah
    Ziarah Makam Pahlawan dalam rangka Hari Bhayangkara, Kapolda Jatim Sempatkan Berdoa di Makam Sang Kakek yang merupakan Pejuang Kemerdekaan
    Kolaborasi FISIP-TVRI Jawa Timur untuk Program Beranda Kampus 
    3 Mahasiswa UNAIR Asal Lamongan Ciptakan Bahan Bakar Alternatif dari Sekam

    Rekomendasi

    Pesan Kapolri ke Taruna-Taruni Akpol: Turun, Dengar dan Serap Aspirasi Masyarakat
    Dies Natalis 65 FH UB, Hadirkan Penguatan Pendidikan Hukum demi Peningkatan Profesionalisme 
    Dipenghujung Rakor GTR Agraria, Kapolda Jatim Dapat Kejutan Kue Tart dan Tumpeng HUT Bhayangkara-76 dari Gubernur Jatim
    Doa Bersama Peringatan Hari Bhayangkara ke 76 di Polda Jatim dan Serentak Seindonesia
    Tingkatkan semangat Kebersamaan dan Kekeluargaan melalui Family Gathering” Korem 083/Bdj

    Ikuti Kami